Srebrenica, Rasisme, Yugoslavia


Srebrenica Massacre (Srebrenica Genocide, Bosnian Genocide) Kamenica Budak Mass Grave Exhumations Exhibit 2

11 Juli 1995 silam, terjadi sebuah drama kekejian yang mengejutkan dunia: 8000 nyawa muslim Bosnia dijagal atas nama nasionalisme. Kala itu, dunia seakan kembali menorehkan ritus kekejamannya setelah era Hitler dan Perang Dunia Kedua berakhir. Keduanya tak jauh berbeda: Hitler dan Slobodan Milosevic menjagal ummat manusia atas nama nasionalisme –tepatnya: rasisme. Seperti pada Perang Dunia Kedua, perang Balkan sepanjang 1992-1995 itu juga menjadi arena pembantaian ummat manusia yang sangat mengejutkan dunia dan terbilang paling mengerikan: 20.000 perempuan muslim diperkosa dan sekitar 200.000 ribu muslim lainnya di kawasan itu menjadi korban kebrutalan dan kekejian para jenderal ultranasionalis Serbia yang ingin menegakkan sebuah imperium bangsa Serbia berdasarkan ras dan balas dendam kepada sang pembantai, Turki Ottoman, atas Serbia di masa silam.

Tragedi Srebrencia, 11 Juli 1995 itu, bermula ketika pasukan Belanda yang diberi mandat oleh PBB tidak sanggup menjaga kamp pengungsi Srebrenica dari gempuran pasukan Serbia, pasukan Scorpion, pimpinan Jenderal Ratko Mladic yang dibantu pasukan paramiliter Serbia. Setelah berhasil merebut kawasan pengungsi Srebrenica itu dari pasukan Belanda, pasukan Serbia menginterogasi para pengungsi yang akhirnya berujung pada penjagalan. Peristiwa tersebut tak diragukan lagi menjadi sejarah hitam paling mengerikan dan yang terburuk bagi Eropa, negeri yang konon humanis dan tercerahkan itu. Hingga seorang penulis kesohor Yahudi, Elie Wiesel, menyesalkan keterlambatan dunia untuk mencegah tragedi kekejian tersebut. Memang, setelah bersembunyi dari kejaran hukum selama 16 tahun, seperti dilansir sebuah stasiun radio Serbia B29, kepolisian Serbia akhirnya menemukan keberadaan Jenderal Ratko Mladic di sebuah desa Lazarevo, dekat Zrenjanin, Serbia Utara.

Sebelumnya, di desa yang terbilang cantik dan sejuk itu, Jenderal Ratko Mladic hidup bebas dengan nama samaran Milorad Kamadic. Namun naas ternyata tak bisa ditolaknya, kepolisian Serbia yang telah dilatih untuk mempelajari raut wajah dan ciri-ciri tubuh sang jenderal, akhirnya yakin bahwa lelaki usia baya yang bernama Milorad Kamadic itu tak lain adalah Sang Jenderal Ratko Mladic, sang penjagal ummat manusia paling berdarah dalam sejarah Eropa dan dunia. Tentu saja tak ada sebab tanpa akibat. Alkisah, kepolisian Serbia menjadi yakin tempat keberadaan sang jenderal tersebut ketika sebelumnya pengadilan di Beograd menyidangkan istri sang jenderal, Bosiljka, atas dakwaan memiliki senjata api secara ilegal. Di pengadilan itulah, selain dari keterangan orang-orang terdekat sang jenderal yang tertangkap, sejumlah keterangan tentang keberadaan sang jenderal mulai menemukan titik terang, meski di pengadilan itu Bosiljka terus berusaha berbohong bahwa suaminya telah meninggal beberapa tahun setelah Slobodan Milosevic berhasil digulingkan pada akhir tahun 2000 silam.

Tertangkapnya Ratko Mladic itu tentu saja disambut gembira oleh keluarga-keluarga para korban yang harus menunggu bertahun-tahun tertangkapnya Ratko Mladic setelah sebelumnya pengadilan internasional telah menyidangkan Radovan Karadzic yang tertangkap setelah 11 tahun melarikan diri dan bersembunyi. Kegembiraan keluarga-keluarga korban para jenderal ultranasional itu mungkin bisa menebus kekecewaan mereka ketika Slobodan Milosevic, mantan presiden Serbia, keburu meninggal saat tengah menjalani proses hukum di Mahkamah Internasional dan tak sempat mendapatkan hukuman yang setimpal untuk kejahatannya selama Perang Balkan.

Paska tergulingnya Slobodan Milosevic di penghujung tahun 2000 silam itu, Tribunal Yugoslavia sendiri telah mendakwa 19 orang yang bertanggungjawab atas pembantaian ummat manusia pada Perang Balkan tersebut, selain empat tokoh utamanya: Slobodan Milosevic, Radovan Karadzic, Ratko Mladic dan Zdravko Tolimir. Setelah perang berakhir, atas desakan para aktivis HAM internasional, para pemimpin dunia dan setelah melalui pembahasan yang cukup panjang, PBB pun akhirnya menetapkan tragedi Srebrenica 11 Juli 1995 silam itu sebagai peristiwa pembantaian ummat manusia alias genosida –yang artinya para pelakunya dicap sebagai para penjahat perang yang harus diadili di Mahkamah Internasional.

Sulaiman Djaya

Mafia Bretton Woods


Dees_Illustration_In_Zionist_Bankers_We_Trust.355w

Puluhan tahun silam –tepatnya di bulan Juli 1944, sejumlah delegasi dan orang-orang terhormat dari 45 negara berkumpul di Bretton Woods. Yang mereka rembug-kan di tempat itu adalah seputar persoalan tatanan dan rekonstruksi moneter paska perang –sementara perang itu sendiri diotaki oleh segelintir elite Zionis Internasional yang menciptakan krisis finansial sekaligus bisa meraup untung dengan menciptakan perang. Dan terbukti, di Bretton Woods, rekayasa pengendalian moneter dan finansial global oleh mereka itu dimulai dan digagas –tentu dengan sangat serius. Di Bretton Woods itulah mereka sepakat mendirikan International Monetary Fund (IMF/Yayasan Dana Moneter Internasional) dan World Bank (Bank Dunia).

IMF dan Bank Dunia, dalam klaim mereka, adalah semacam “lembaga pemadam kebakaran” –meski tak sedikit yang malah tanpa sungkan-sungkan menyebutnya sebagai lembaga penyulut kebakaran dan biang krisis dan ketidakadilan yang sesungguhnya. Saat ini –di sejumlah tempat di dunia, banyak masyarakat menilai IMF, sebagai contoh, hanya memperparah kemiskinan di Negara-negara berkembang dan meningkatkan ketidak-seimbangan dunia dan ketidak-adilan dalam skala global.

Pertanyaannya adalah apa dan bagaimana itu IMF? Secara sederhana, bayangkan Anda menjalani hidup dengan cara (tingkah laku ekonomi) yang melebihi (tidak sesuai dengan kapasitas) pendapatan Anda –sehingga Anda tidak mampu membayar kredit rumah atau mobil Anda. Lalu Anda pergi ke sebuah bank yang bersedia memberikan pinjaman –asalkan Anda berjanji membayarnya kembali sesuai jadwal yang ditetapkan dan disepakati. Seperti sebuah bank yang memberi Anda pinjaman dengan sejumlah syarat inilah IMF bekerja –dan jika Anda tidak sanggup membayarnya, maka bukan tak mungkin alias lazimnya, mereka akan menyita asset dan kekayaan Anda. Nah, karena lingkup IMF adalah Negara sebagai klien-nya, maka terjadilah krisis dalam sebuah Negara.

Sementara itu, bila dilihat dari posisi dan kedudukan, IMF dan Bank Dunia adalah lembaga unilateral –atau sebutlah semacam oligarkhi dan korporatokrasi global untuk saat ini. Allan Meltzer, misalnya, menegaskan fakta bahwa IMF dan Bank Dunia bermarkas di Washington DC itu sendiri semakin memperbesar pengaruah unilateral dan campur-tangan bankir-bankir Amerika –yang kebetulan memang kelompok Zionis. Dan pengaruh tersebut seringkali disalah-gunakan untuk memuluskan politik invasif Amerika –semisal membiayai perang demi penaklukan dan penguasaan sumber-sumber bahan mentah di Timur Tengah, semisal minyak.

Sedangkan untuk konteks Indonesia, di penghujung tahun 1990-an, Jeffrey Sachs menjuluki IMF sebagai wabah “Tipus Mary” bagi Negara-negara berkembang –yang ironisnya menyebarkan resesi dari satu Negara ke Negara lainnya. Lihat saja kasus Asia Tenggara di Tahun 1997. Singkatnya, jika kita meminjam istilahnya Dreher dan Vaubel, IMF dan Bank Dunia tak ubahnya “perangkap ketergantungan” yang membuat Negara-negara yang masuk dalam jeratnya seperti tikus-tikus yang terkurung dalam jeruji atau kandang besi –hingga takkan sanggup menjadi Negara-negara yang mandiri dan kuat.

Sulaiman Djaya